18 December 2009

18 December 2009

Film Sang Pemimpi – Akting Ariel Peterpan Ternyata Boleh Juga

film-sang-pemimpiBegitu membaca review film ini, saya langsung tertarik untuk menontonnya. Akhirnya kesampaian juga pada hari Jumat ini (18 Desember 2009). Sebenarnya sih pengen nonton di hari perdana penayangannya (Kamis). Tapi berhubung hujan deras, akhirnya urung deh.

Berikut ini sekilas ulasan saya mengenai film Sang Pemimpi.

Pengantar


Sang Pemimpi (SP) adalah sebuah film yang diadaptasi dari novel berjudul sama (karangan Andrea Hirata). Juga merupakan lanjutan/sekuel dari film Laskar Pelangi yang cukup sukses sebelumnya. Bedanya, di sekuel kali ini, para tokoh utamanya sudah beranjak remaja. Namun jujur saja, saya malah belum sempat nonton sekuel sebelumnya (LP). Jadi ulasan ini tidak akan membandingkan SP dengan LP.

Sekilas review dan muatan pesan


Berkisah tentang perjalanan hidup 3 sekawan, yaitu Haikal, Arai, dan Jimbron. Ketiganya adalah anak pulau Belitung yang sama-sama punya mimpi besar. Mimpi utama mereka ialah melanjutkan pendidikan (kuliah) di Jakarta dan memperoleh beasiswa belajar ke Paris - Prancis.

Namun hambatan sosial budaya di lingkungan tempat tinggal mereka ternyata tidak mudah untuk ditaklukkan. Budaya turun-temurun dari nenek moyang etnis Melayu Belitung (Sumsel) yang lebih ke jiwa pelaut. Belum lagi pengaruh ‘ajaran’ Melayu yang konon memandang sinis terhadap mimpi yang terlalu muluk. Menilai bahwa bersikap realistis ialah yang terbaik. Memandang bahwa ‘menerima kodrat’ ialah keniscayaan yang harus dijalani.


cuplikan adegan awal (3 sekawan yang lari dari sekolahnya)

Sepintas, mungkin film ini terkesan ingin mendiskreditkan etnis Melayu. Namun tunggu dulu. Saya sama sekali tidak melihat indikasi ke arah itu. Film Sang Pemimpi ini mungkin cuma hendak menyajikan sebuah realitas sosial budaya di kalangan masyarakat tertentu. Kita diajak untuk lebih membumi dan peka dengan kenyataan kultural. Yang saya salutkan, ternyata etnis Melayu di film ini digambarkan sebagai pekerja keras.

Pesan lainnya

Tak lain adalah soal PENTINGNYA BERMIMPI.
Kita semua mungkin sudah tahu, bahwa semua hal berawal dari sebuah mimpi. Namun mungkin belum banyak di antara kita yang betul-betul tahu hakikat bermimpi. Bahwa mimpi itu perlu dipelihara terus-menerus. Perlu dikobarkan.

Namun yang terpenting adalah sikap kita terhadap mimpi yang sudah kita tanamkan tersebut. Seberapa serius dan seberapa teguh kita berupaya mencapainya? Sudah siapkah kita menghadapi segala tantangan yang PASTI AKAN MENGHADANG nantinya? Apakah diri kita sudah cukup pantas untuk menggapai mimpi tersebut?

Itulah yang tergambar lewat film ini.

Penokohan dan Pengkarakteran


Sosok 2 orang guru sekolah yang digambarkan di film ini saya lihat mewakili dua karakter manusia dalam memandang soal MIMPI. Yang satu cenderung lebih realistis dan berhati-hati (penuh pertimbangan). Yang satu lagi cenderung optimis dan penuh semangat. Tidak ada yang lebih baik, sebab keduanya harus sejalan/beriringan.

Di sisi lain, karakter 3 tokoh utama (tiga sekawan) saya lihat sudah cukup pas. Artinya, masing-masing saling melengkapi. Sosok Arai digambarkan sebagai anak yang bermental tangguh. Selain itu, jiwa sosial dan empatinya patut diacungi 2 jempol. Lihat bagaimana ia menabung hanya demi memberikan modal usaha tetangganya (agar tidak lagi hidup mengandalkan belas kasihan orang lain). Lihat pula bagaimana ia bekerja banting tulang hanya demi menyenangkan dan mewujudkan impian sahabatnya (Jimbron) yang sangat terobsesi dengan kuda.

Atau lihat juga bagaimana Arai berusaha mengembalikan semangat Haikal yang sempat down saat berhadapan dengan realita spahit.

Akting Pemain


Para pemain senior yang terlibat di film ini sudah tidak perlu dikritisi lagi kualitas aktingnya. Lihatlah bagaimana Matthias Muchus berekspresi (lewat mimik wajah dan bahasa tubuh). Yang menarik adalah melihat seorang rocker seperti Nugie berakting sebagai seorang guru. Bahkan yang paling mengejutkan saya ialah tampilnya Ariel Peterpan di babak terakhir (sebagai Arai yang sudah dewasa).

Ternyata aktingnya boleh juga, walau terasa aneh. Seorang Ariel gitu lho. Yang nggak pernah main film atau sinetron sebelumnya. Walau porsinya sedikit, Ariel lumayan sukses memerankan Arai dewasa yang bicaranya masih berlogat Melayu Belitung

akting-ariel
adegan-sang-pemimpi
dua cuplikan adegan akting ariel di film Sang Pemimpi

Sedangkan akting Nugie juga top deh. Seorang penyanyi (sekarang pemain drum di band The Dance Company) ternyata bisa juga menjelma menjadi seorang guru yang bijak

Untuk pemain-pemain baru (3 sekawan), saya cukup memaklumi jika akting mereka kadang terasa masih kaku. Wajar banget lah.

Namun yang bikin saya gemes ialah wajah manis si pemeran Zakiah Nurmala. Dia adalah Maudy Ayunda. Sumpeh deh, tu cewek manis dan kiyut bangeeet

Kesimpulan


Film ini sangat layak tonton, penuh inspirasi, edukasi, dan nilai-nilai perjuangan hidup. Sedikit kekurangan mungkin terletak pada ending yang terasa kurang klimaksnya. Mengapa tidak berupa tercapainya impian Arai dan Haikal menjejakkan kaki ke Paris? Yang ada cuma sampai ke daratan Eropa, tepatnya kota Brussel (yang sedang musim salju).

Ini dia cuplikan adegan di endingnya (saat Ikal dan Arai berada di kota Brussel)

ending sang pemimpi

Bagi anda yang sudah nonton, silakan berkomentar pada box di bawah ini.

21 comments:

  • Waduh. Saya pengen baget nonton, cuman males ke Semarangnya. Nunggu Camripnya aja ah :D

    Review bagus banget. Sayangnya nggak ada adegan sampai ke Paris ya? Katanya sudah keluar dana 12 M?

    19 December, 2009 00:38

  • meski endingnya kurang greget... mungkin itu ntar dilanjut ke novel karangan andrea yang laen mas...

    haduh kah samean ini ngeriview2 film ini saya jadi pengen nonton...

    tapi di kota saya tinggal ngga ada bioskop yang langsung nayangin film pas saat muncul...
    telatnya lama -_-.. harus nunggu 1-2 bulan dari kota2 besar baru deh dikota saya muncul -_-a

    Keep Dreaaamin... and get real :D

    19 December, 2009 04:59

  • waaa, gimana ya filmnya,, pengen nonton

    19 December, 2009 08:23

  • Saya sudah nonton film sang pemimpi&setuju pendapat Anda,klo film ini mmg bagus.Pengin nonton lg rasanya,cuma sayang...penampilan Ariel cuma sebentar.

    19 December, 2009 10:38

  • Film baru ya mas... kudet nich gara2 nungguin film-nya miyabi, wakakakaakakkk... Bagus Film-nya kok mas, tapi ya itu ending-nya kurang klimaks... Tq

    19 December, 2009 12:49

  • @ Mardianto >> nggak ada adegan di Paris mas. Soal dana, saya juga nggak tau persis sampe ngabisin berapa. Kalo emang 12 M, wah..

    @ andriristiawan >> sepertinya emang bakalan disambung atau ada sekuel lanjutannya mas. Soalnya pas ending cuma sampe ke Brussel. Belum ada adegan kuliah di Paris dan pulang kampung setelah sekian lama kuliah..hehe

    Begitulah kalo tinggal di kota yang nggak ada bioskop 21-nya ya mas. Saya juga pernah ngalamin sih.

    @ anonim >> Ariel kayaknya cuman dapet jatah dikit fi film ini. Mungkin di film mendatang akan lebih banyak porsinya. Thx buat kunjungan ke blog ini.

    @ Eric >> hehehe. Suka liat aksi Miyabi juga ya ternyata :-D

    @ Pencerah >> monggo Kang. Mumpung ada film langka kayak ini.

    19 December, 2009 16:45

  • sudah nonton filmya, betul kata orang orang, bagus! memberi pelajaran buat kita untuk mau bekerja keras untuk menggapai mimpi.karena mimpi kita adalah cita cita kita. salut untuk acting ariel, ngak yangka bisa juga main film, sayang cuma sedikit.

    19 December, 2009 18:33

  • Maudy Ayunda itu yg dulu maen untuk Rena itu lohh
    gak nyangka udah segede itu
    :)

    menurutku c
    film ini sangat jelek
    :)

    19 December, 2009 18:45

  • wah, sy blm nonton nih ...
    baca reviewnya jadi penasaran ..

    19 December, 2009 20:03

  • Review ini membuatku semakin ga sabar pengen nonton... wkwkwk

    20 December, 2009 09:04

  • namanya juga artis gan.. pasti oke oke smua..
    kapan ya ane jadi artis????

    ehemm...

    20 December, 2009 12:14

  • wah ternyata ariel selain jago nyanyi ternyata juga jago akting yah two thumbs up

    25 December, 2009 20:33

  • hsaya belum nonton, boleh numpang komen mas? hehehe

    sekadar sharing, trilogi laskar pelangi (yang keempat belum baca) inilah yang amat menginspirasi saya untuk berani bermimpi dan bertindak...

    karakter arai memang keren banget^_^
    salam ams

    31 December, 2009 18:15

  • kok saya bosan yah nonton film ini...terlalu lamban menyampaikan pesan moral...kita sudah tau 'theme'-nya ...mengejar mimpi...tapi ga usah sepanjang film tema pembicaraan sekitar ituuuuuuuuu aja...cukup divisualisasikan lewat kerja keras...cape dengar nasehat yg berulang...akting semuanya standard kecuali artis melayu...dialognya dangkal....alur cerita membosankan...seperti Gie...Riri Riza bingung memilah mana yg enak ditampilkan mana yg bisa dibuang...dia sutradara bagus, tapi tidak pandai mengemas cerita

    06 January, 2010 15:06

  • belum sempet nonton nech. XXI jauh dari rumah. biaya tranportasinya kalo mau ke XXI lebih mahal dari pada harga tiket masuknya

    08 January, 2010 12:03

  • film ini buruk
    sangat membosankan

    09 January, 2010 19:00

  • Wah..benar2 pengen nonton juga jadinya.tapi sayang di Aceh belum ada bioskop.tunggu dvdnya aja lah.

    22 January, 2010 09:49

  • jadi kangen sama mas ariel nih..hiks hiks hiks...

    02 January, 2012 16:20

  • Post a Comment

    Silakan tulis komentar sesuai pendapat pribadi kamu

    Back to Top
     

    kafe28 Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template | Top